Archive for the deraf Category

Aku

Posted in cerita dalam pembikinan, deraf on November 16, 2007 by fairul nizam

Semuanya bermula selepas aku dikecewakan lagi buat kali ke infiniti dalam usaha mencari teman wanita. Awek. Girlfriend. Marka dan sewaktu dengannya. Alasan gadis yang bernama Mastura ini ialah, “You terlalu baiklah untuk I.”

Waktu itu, aku berada di gerai cendol tepi lebuh raya MRR2 kawasan Taman Melawati. Kami, aku dan Mastura, duduk di salah satu meja yang disediakan oleh entepreneur cendol itu untuk para pelanggannya. Hari itu, mengikut perkiraan aku, adalah hari paling tepat untuk aku ajukan soalan ini, “So kita macam mana, kawan ke special?” kerana hari itu juga genap 6 bulan kami keluar secara serius.

Itupun bukannya saja-saja aku tanya. Aku selidik dulu sama dengan teman-teman yang terlebih dulu makan garam dalam bidang mencari cinta ini.

“6 bulan cepat sangat ke nak tanya dude?” Aku tanya Syful yang aku kenal dekat 12 tahun, sejak zaman hostel lagi.

“Ish, apa pulak cepat. Sedang eloklah tu,” dia kata.

Betul jugak, aku fikir. Kalau dah suka sama suka, masa bukanlah ukurannya. Jadi, aku bulatkan tekad untuk bertanya.

Jadi, aku pilih 28 Ogos. Kami berdua pergi ke majlis persandingan seorang teman persekolahan di Ampang. Aku ambik dia di rumah yang terletak di Klang Gate dengan Kancil 850cc berwarna Lilac. Mastura, atau Mas pakai baju kurung biru hari itu. Mak ai, cantik gila. Tak berkedip mata aku masa nampak dia turun tangga nak ke kereta aku. Sumpah masa tu aku rasa macam nak ajak dia kahwin sama aku.

“Jom kahwin?” aku kata. “Jom,” dia balas. Yay!

“Hah apa lagi? Jalan la.” Suaranya yang garang mematikan mimpi siang aku. Aku pun terus masuk gear Drive dan jalan. Dalam perjalanan tu, aku cuba serius sikit. Nak ambik mood. Agaknya aku dah terlebih serius sampai dia pun perasan dan tanya, “You ok ke? Diam je”. Aku cakap aku okey, takde apa-apa sambil penglihatan tertumpu pada jalan raya. Masa tu, dalam otak berselirat fikir strategi macam mana nak luahkan soalan tu nanti.

Dalam pada masa tu, aku kurangkan sikit tona serius dan cuba berlagak macam biasa. Macam takde apa-apa yang berlaku. Sampai kenduri tu, terus jumpa mak bapak pengantin, salam, bagi hadiah, makan, ambil gambar dengan pasangan raja sehari dan balik.

Dalam perjalanan balik dari Ampang ke Klang Gate, aku ajak dia pergi minum dulu. Dia setuju dan cadangkan pergi gerai cendol yang katanya sedap. Aku bersetuju dan ketika itulah aku luahkan pertanyaan yang sudah lama tersimpan dalam dada. Masa itu, Mastura duduk setentang dengan aku. Dia pegang tangan aku yang menggigil. Lidah aku kelu dan bibir menggeletar. Mata aku terasa berair tapi aku tahan biar jangan tumpah. Lelaki menangis, tak rocklah.

Sambil tenung mata dia dalam-dalam, sebab kata orang mata tak boleh menipu, aku tanya pada dia, “So kita ni macam mana, kawan ke special?” Dia tampak terkedu dengar soalan aku. Dia tarik nafas dalam-dalam, pandang muka aku dan jelaskan pada aku kenapa dia tak boleh terima aku lebih daripada kawan. Macam mana hati dia waktu itu sudah dingin dan keras seperti sebongkah ais yang terletak di Artik dan tak mungkin cair dalam masa terdekat. Yang luka perhubungan lalu masih belum sembuh sepenuhnya. Yang dia takut. Takut untuk bercinta dan juga takut dengan aku. Kenapa, aku tanya.

“You terlalu baiklah untuk I,” terpacul frasa tu dari mulut Mas.

Whatta —? Masa tu, masa bergerak dalam gerak perlahan. Aku nampak dengan jelas butir-butir ais jatuh berderaian, satu-satu dari mesin pengisar air batu yang dikendali oleh mamak jual cendol. Perkataan yang keluar dari mulut Mas dapat aku lihat pergerakan partikelnya. Abjad-abjad itu menelusup antara zarah-zarah udara, menghentam satu sama lain. Ketawa pelanggan lain bergema seperti dalam gua. Segala-galanya perlahan, hampir berhenti.

Dan semua ini berlaku dalam masa 30 saat. Waktu ini, kepala aku menangkap. Rasa berpinar sebentar.

Advertisements

Pergi Mampus Sama Integriti

Posted in deraf, prosa untuk plebeian on November 15, 2007 by fairul nizam

Membeli barang keperluan harian terutama yang bersangkut-paut dengan barangan rumah bukanlah susah sekarang ni. Terlalu banyak pilihan yang tersedia – kedai runcit, mini market, pasaraya, hypermarket. Yang jadi penentu adalah kuasa membeli. Ada duit, semua jadi bak kata Mat Gila, karaktor kartun ciptaan Allaryarham Rejabhad. Tapi aku bukan nak bercerita tentang purchasing power rakyat Malaysia yang walaupun pada zaman kenaikan harga/inflasi masih ghairah berbelanja berserta sedikit caci dan maki waktu mengeluarkan wang daripada dompet.

Aku tertarik dengan isu hypermarket yang tumbuh kat Malaysia ni macam cendawan lepas hujan. Bersepah-sepah. Pergilah ceruk mana di kota atau bandar, pasti akan terjumpa satu hypermarket tersergam indah di celah kepadatan kawasan penempatan. Sekarang, sudah menjadi trend untuk hypermarket dibina di kawasan perumahan dengan alasan memudahkan para pengguna berbelanja.

Dalam kesibukan ia dibina, aku teringat dan tertanya-tanya dengan usaha kerajaan membekukan permit hypermarket dengan alasan mahu membantu golongan peniaga kecil-kecilan kerana dia orang asyik terlepas soru! Tapi lepas tu, keadaan kembali seperti biasa; makin banyak hypermarket yang naik dibina dan peniaga-peniaga terpaksa bungkus bisnes dia orang. Tapi begitulah hidup di dunia ni, bak kata Darwin, bapa teori evolusi dunia – Survival of the Fittest, yang kuat mestilah sentiasa berada di atas dan akan menang. Dan hypermarket tentunya adalah the one yang ada advantage di sini dengan penyediaan ruang dan prasarana yang selesa untuk para pengguna membeli-belah – everything is beyond the reach of hands. Bye-bye peniaga sengkek.

Jadi, apabila semakin banyak hypermarket yang wujud sudah tentulah persaingan untuk mencuri perhatian pengguna berbelanja menjadi tinggi. Kuasa pengiklanan menjadi amat penting di sini. Dan berlumba-lumba masing-masing mempromosikan barangan mereka dengan pelbagai advertising tool daripada media cetak, elektonik, billboard dan flyers. Selak surat khabar dan perhatikan iklan harga – how they subtlely snubbing each other by the used of fonts and stuff. Tapi itu aku tak kisah. Maksud aku, people would go to the place that is offering good prices. Lagipun pattern membeli rakyat Malaysia agak terbalik sikit iaitu to hell with the quality, as long as they’re cheap, I’m in!

Jadi berperanglah each hypermarket with their own sets of promotion. Yang paling kelakar, dalam ghairah menarik pembeli, tabiat buruk-memburuk antara satu sama lain mula timbul. Pengalaman aku melihat senario ini semasa bekerja di kawasan USJ memang mengundang geli di hati. Dua powerhouse dalam arena jualan gudang yang duduk bersebelahan mula berperang. Aku namakan mereka G dan M. Teliti kejadian ini: Para pekerja dari M agaknya dah bosan melantak dekat tempat dia orang berkeputusan pergi ke food court G untuk makan tengah hari dengan berpakaian uniform rasmi syarikat. Tapi, niat kudus dia orang mengisi perut telah dieksploitasi oleh pihak pengurusan G yang merakamkan aksi dia orang ke dalam bentuk kekal – Snap! Snap! Tak berapa lama kemudian naiklah billboard yang menyaksikan para pekerja M sedang membeli makan dengan tagline bertulis – “Kami sungguh murah hinggakan pesaing kami pun makan di sini”. Hah, ingat, privasi sudah tiada lagi di Kuala Lumpur.

Itu tak berapa kelakar. Di simpang empat utama kawasan USJ yang wajib benar sesak di waktu petang, tertegak 2 billboard milik syarikat hypermarket yang sama. Di sinilah perbandingan harga untuk siapa yang menjual barangan yang lebih murah berlaku – masa nyata! Katakan G jual bawang merah RM1.50 sekilo, kau akan nampak billboard M akan tertera harga bawang merahnya yang jauh lebih murah dari apa yang ditawarkan oleh G. Siap ada anak panah lagi yang menunjukkan Kenapa bayar lebih? Setiap kali aku berhenti kat lampu isyarat simpang tu berdekah-dekah aku ketawa melihat macam mana desperatenya dia orang nak mencari pelanggan.

Lepas aku berhenti kerja dari Summit, lama jugak aku tak dihiburkan dengan lawak-lawak bodoh sombong macam ni. Sampailah hypermarket G ni bukak branch dekat dengan area rumah aku. Beberapa hari sebelum hari pembukaannya, hypermarket bernama T mencacakkan satu billboard yang menyatakan jaraknya dari tempat ia didirikan – 5.6 kilometer. Selang beberapa hari kemudian, 100 meter terkehadapan dari billboard T, G menaikkan billboard yang bertulis – Kenapa perlu memandu 5.6km untuk membeli belah. Hypermarket G, 100m di hadapan. Hah! Aku ketawa sambil mengeleng-gelengkan kepala. Syarikat hypermarket gergasi yang rata-rata mempunyai para pekerja yang berkaliber dan berintegriti dan mempunyai jabatan pemasaran dan pengiklanan berkelakuan seperti budak sekolah tadika atas nama mengejar keuntungan. Bersaing itu baik, tapi apabila sudah sampai ke takat memburuk-burukkan antara satu sama lain, ia menampakkan ketidak-profesionallan satu-satu organisasi tu. Ah, tapi siapa peduli?! Asalkan barang murah, pelanggan akan datang berbondong-bondong bersenjatakan troli untuk diisi dengan barangan-barangan.

Fin.