Archive for the cerita dalam pembikinan Category

Cerita Pendek Dalam Pembikinan

Posted in cerita dalam pembikinan, deraf pertama, perlu pembaikan on Oktober 9, 2008 by fairul nizam

Aku tak ingat bila kali pertama aku lihat perempuan berbogel.

Sudah puas aku memerah otak, menggeledah segenap inci, ruang dan penjuru otak dalam tempurung kepala, tetapi tak berjaya. Ingatan itu kosong dan gelap.

Aku tak berjaya mengingat bila kali wahid – waktu revelation – aku menyaksikan seorang perempuan tanpa seurat benang pun menutupi tubuhnya.

Begitupun, aku cukup ingat waktu aku masuk ke dalam bilik abah dan membuka kotak berwarna merah jambu yang terletak di tingkat paling bawah sebuah gubuk kayu empat tingkat. Kenapa aku buka kotak itu, aku tak ingat. Mungkin out of curiosity. Yang pasti, sebaik saja aku buka kotak itu, seperti watak Vincent Vega membuka briefcase dalam filem Pulp Fiction, sejumlah cahaya membanjiri muka aku.

Terpampang sebuah majalah dengan gambar wanita tidak berbaju dalam kotak merah jambu itu. Aku tak ingat tajuknya – mungkin Penthouse atau Playboy.

Aku selak majalah itu. Sehelai demi sehelai. Ada banyak wanita tak berpakaian di dalamnya. Dalam pelbagai posisi.

Ada satu gambar yang benar-benar terpahat dalam memori aku; seorang wanita berbaring, bogel, dan bulu ari-arinya lebat kehitaman.

Waktu itu, aku terasa lain macam sikit. Mungkin syahwat. Aku tak ingat juga sama ada zakar aku mengeras atau tidak. Mungkin tidak kerana aku 5 tahun waktu itu.

Selepas daripada pengalaman pertama itu, kerap juga aku melawat ke bilik abah, membuka kotak merah jambu dan menyelak helaian majalah itu, sehelai demi sehelai. Aku rasa seronok melihat manusia yang amat berbeza dengan aku. Ia tidak berzakar dan mempunyai dada yang berbukit. Aktiviti ini aku buat sehinggalah pada satu hari, aku ditangkap oleh emak sewaktu sedang asyik menyelak majalah itu.

“Buat apa tu?!!”

Oleh sebab aku berumur 5 tahun, perbuatan aku terlepas begitu saja.

Aku rasa itulah kali pertama aku berhadapan dengan wanita berbogel, atau, emm, mungkin jugak waktu aku mandi bersama dengan seorang kakak saudara pak cik aku, yang menyuruh aku menutup mata lalu aku tutup tapi ada mencuri-curi tengok dan nampak dia terbogel depan aku. Dan lepas itu, aku mempunyai kegilaan terhadap buah dada dan juga wanita.

*

Aku kira waktu 80-an adalah kali pertama aku menonton filem porno. Atau waktu itu ia dipanggil blue film.

Ada satu filem tu, bukan filem porno tapi mungkin filem thriller, aku ingat benar penamatnya. Penamatnya adalah pendedahan identiti seorang wanita yang rupa-rupanya lelaki. Rambut dia kerinting afro dan aku ingat visual terakhirnya itu, dia berdiri tanpa seluar dan aku nampak zakarnya tergantung. Masa aku tengok tu, abah ada sekali.

Dia suruh aku tutup mata. Tapi macam biasalah, tutup mata dengan jari tak rapat supaya aku dapat curi-curi tengok.

Aku cerita ni pasal nak cakap yang waktu tu, abah aku memang sporting.

Dan aku selalu jugak nampak abah dan pak cik-pak cik saudara aku duduk berkumpul dalam satu rumah, bawak pita video dan layan tengok blue film sama-sama. Aku dapat la curi-curi tengok, tapi itu pun tak faham apa yang sedang dibikin oleh para pelakon tu.

Disebabkan oleh itulah, ada sekali tu aku main masak-masak dengan sedara aku dan lepas tu kita orang buat keputusan nak main kahwin-kahwin. Kita orang main kahwin-kahwin tu bawah gerai kayu yang ada pintu. Kita orang masuk bawah gerai tu, tutup pintu dan mula peluk-peluk.

Aku cuma ingat kita orang peluk-peluk je. Lebih daripada tu, aku tak berapa pasti.

Lepas tu, kita orang kena kantoi dengan kakak saudara aku tu. Dia pergi lapor kat mak aku yang aku main kahwin-kahwin sama adik dia, yang aku peluk adik dia.

Mak aku punyalah angin, lepas tu yang aku ingat aku meraung macam nak mati sebab kena sebat dengan mak aku.

Lepas tu, terus aku tak main kahwin-kahwin dah.

Advertisements

The Last of the Famous International Playboy – Bahagian II

Posted in cerita dalam pembikinan, deraf pertama, perlu pembaikan on Februari 20, 2008 by fairul nizam

“Boleh gua hisap rokok?” dia tanya Kamal.

“Eh sila-sila dude. Lu, macam tak biasa dengan gua,” sambil bercakap, tangan Kamal menekan punat tingkap automatik yang terletak di antara mereka berdua. Selari dengan tindakannya itu, tingkap di sebelah dia menggelungsur turun, perlahan tetapi konsisten.

“Terima kasih. Lu memang best!” Dia pandang Kamal, tersengih sambil mengunjukkan tangan kanannya yang membuat simbol bagus.

Rokok Dunhill yang sebatang itu diselitkan di bibir dan dinyalakan. Dia mula mengepam, menarik dan menghembus. Lagu Melayu yang berkumandang bersilih ganti di corong radio di selang seli dengan suara DJ bertugas. Heh, dia tersenyum sendiri. Tiada satu lagu pun yang lazim baginya. Lagipun, suara DJ ketika itu seperti menyiat-nyiat gegendang telinganya. Tak sedap langsung! Ah, tapi bukan suara yang jadi ukuran untuk para DJ zaman ini. Yang penting mereka cantik, tampan, berketrampilan dan ada karisma. Tiba-tiba dia rasa rindu dengan Patrick Teoh. Dan Zainal Din Zainal. Dan Prema. Dan Noramin. Dia tersenyum lagi.

Kamal sedang tekun memandu ketika dia mengilaskan pandangan ke arahnya. Sedih betul riak wajah Kamal. Kesuraman dan kesedihan hatinya seakan menerobosi setiap liang roma yang ada di tubuhnya, membuatkan dia yang duduk di sebelah turut terasa apa yang dirasai oleh Kamal.

Dia mahu menegur Kamal, mengajaknya berbual tetapi sesi terapi akan bermula selepas mereka makan malam nanti.

Ya, sesi terapi. Sesi terapi yang terakhir untuk Kamal.

Dia tidak pernah Kamal sebelum ini. Sama seperti Kamal tidak pernah mengenalinya. Seperti pelanggannya yang lain, Kamal pertama kali menegurnya di perisian IM, 2 bulan yang lepas.

Nikmat?

Mesej masuk dari ID pengguna bernama kamalb. Waktu itu 2.30 pagi. Dia berada dalam bilik, masih belum tidur. Komputer ribanya terpasang menemaninya di atas katil dan dia ketika itu sedang berada di atas syurga dunia. Di awang-awangan selepas 2 dapur ganja yang diperolehi daripada kaki di flat Kampung Baru. Dia langsung tidak perasan tetingkap kamalb muncul di papan muka komputernya. Dia tersadai atas katil melayan perasaan sambil memandang siling. Lagipun, hari itu adalah hari cutinya daripada melayan sebarang pelanggan.

BUZZ!
BUZZ!
BUZZ!

Puas kamalb menekan butang BUZZ berulangkali tetapi tidak dilayan kerana waktu itu dia sudah terlena di atas tilam empuknya. Bergegar-gegar tetingkap IM kamalb dan berdenting-denting bunyi yang mengiringi aksi BUZZ itu. Tetapi, dia terus lena. Tidak terjaga langsung.

Namun, harapan datang menghulurkan tangannya kepada kamalb waktu kali terakhir butang BUZZ ditekan.

BUZZ!

Bunyi dentingan terakhir dari tetingkap IM kamalb kali ini berbunyi seperti tepukan tangan yang maha kuat di sebelah telinga dia yang sudah berdengkur.

PAP!

Berdesing telinga dia. Terus terjaga dari lena. Dia buka mata, terpisat-pisat, dengan perasaan sedikit gembira kerana masih hidup dan belum tercabut nyawanya. Dia terus bangkit dari pembaringan. Ketika inilah dia nampak tetingkap kamalb berkelip-kelip di monitor komputer ribanya. Dia mendekatkan matanya ke skrin monitor dan memeriksa tetingkap asing yang wujud di depannya sekarang.

kamalb.

Ya, dia pasti pengguna dengan ID kamalb inilah punca dia terjaga dari tidurnya.

Nikmat?

Sekali lagi mesej dari kamalb tertera di tingkap IMnya. Waktu ini, dia sudah segar sedikit. Pandangannya sudah jelas. Dia menggerak-gerakkan tangan di depan monitor seakan melakukan senaman. Dia berfikir sebentar sama ada mahu menjawab panggilan kamalb kerana hari ini hari cutinya tetapi belum sempat keputusan dibuat, tangannya sudah mula menari di atas papan kekunci komputer ribanya.

Ya?

kamalb diam. Tiada jawapan. Ceh, takde pulak. Penat gua jawab. Si… baru dia hendak menghabiskan carutannya, tertera di bawah tetingkap IM kamalb – kamalb is typing a message.

Dia tunggu mesej yang akan masuk daripada kamalb. Seketika kemudian, dia membaca mesej yang dihantar oleh kamalb di tetingkap IMnya.

Ini Nikmat, si pengumpul rasa?

Bersambung…

The Last of The Famous International Playboy

Posted in cerita dalam pembikinan, deraf pertama, perlu pembaikan on Februari 17, 2008 by fairul nizam

Telefon bimbitnya berdering, melagukan irama The Last of The Famous International Playboy dendangan penyanyi kegemarannya, Morrissey. Jam di dinding menunjukkan pukul 6.15 petang, waktu libur sementara baginya selepas lapan jam memerah otak menyelesaikan tugasannya pada hari itu.

Tatkala telefonnya itu berbunyi, dia sedang rancak berbual dengan seorang teman wanita di perisian instant messengernya. Tangannya berhenti menari di atas papan kekunci. Tangan kiri segera mencapai telefon yang terletak sehasta cuma di atas meja kerja dan memeriksa nama yang tertera di skrin.

Kamal.

Dia menekan butang jawab sebelum melekapkan telefon itu ke telinga kirinya.

“Gua dah sampai. Kat bawah. Office kau warna coklat ni kan?” suara parau Kamal kedengaran di hujung talian.

“Ok. Gua turun sekarang,” balasnya ringkas kerana dia sememangnya sedang menanti ketibaan Kamal. Mereka sememangnya sudah berjanji untuk berjumpa untuk makan malam bersama-sama hari ini.

Dia memutuskan talian dengan butang tamat dan kembali menyelenggarakan kembali matanya ke arah skrin monitor komputer di hadapannya. Di tetingkap si teman wanita yang dia rancak berbual sebelum Kamal menelefon dia menaip – my friend is here. talk to you later. smiley senyum – dan menekan butang enter. Dia ke tetingkap utama perisian IM itu, pergi ke ruangan status dan mengubah statusnya dari Available kepada Stepped Out dengan tanda merah berpalang putih, memberitahu kesemua rakan-rakan yang berada dalam senarainya yang dia tidak ada, jangan menghantar sebarang mesej kerana ia tidak akan dilayan.

Selesai tugas itu, dia tunggu sebentar. Tiada mesej yang masuk. Berpuas hati, dia bangun mencapai kotak rokok Dunhill 14, pemetik api, telefon bimbit yang berserakan di atas meja kerja dan dimasukkan rapi-rapi ke dalam poket kiri dan kanan seluar khakis coklat perang yang dikenakannya hari itu.

Sebelum berjalan keluar dari pejabat, dia berpesan pada rakannya yang dia keluar makan sebentar, dengan Kamal, dan akan kembali semula memeriksa timbunan FA yang masih berada dalam proses produksi di bahagian grafik. Rakannya, dengan mata merah, entah kerana terlalu lama mengadap monitor komputer atau baru saja lepas melayan balut, mengangguk-angguk. Dia berlalu pergi selepas itu.

Sampai di bawah, dia berjalan laju meninggalkan lobi bangunan yang mana pejabatnya terletak di tingkap 18. Matanya meliar mencari kelibat kereta Kamal bila mana kakinya mencecah perkarangan pintu masuk bangunan itu.

HON!!

Bunyi hon yang datang menerajang gegendang telinga kirinya secara automatik memutarkan kepalanya ke sebelah kiri. Kereta Kamal tersergam di ruang lingkup pandangannya. Dari tingkap sebelah pemandu, terjulur tangan yang dibaluti kemeja lengan panjang berjalur menegak yang dilipat separuh, melambai-lambai ke arahnya. Dia tersenyum, mengangkat tangan membalas lambaian Kamal seperti berkata hi, gua nampak lu tunggu kejap dan membuka langkah, besar-besar menuju ke kereta itu.

“Sorry dude, gua lambat. Ada urusan yang gua bereskan kejap tadi, ” katanya sebaik saja menetapkan punggung di kerusi penumpang di sebelah Kamal. Kamal senyum menyeringai walaupun senyum itu tidak dapat menutup kesuraman yang sedang membaluti dalam hatinya.

“Takpe, bukannya lama pun.”

Dia tersenyum. Dalam kereta Kamal berkumandang lagu Melayu terkini dari stesen radio yang sedang meletup-letup di kalangan pendengar saluran Melayu. Dia cuba mengenal pasti tajuk lagu yang sedang didendangkan oleh suara lunak penyanyi wanita namun gagal. Lagu itu terasa asing benar untuk halwa telinganya. Penghawa dingin menderu kuat berselang-seli dengan bunyi enjin kereta Kamal yang bising, entah berapa lama tak servis, katanya dalam hati.

“Mau makan mana ni?” tanya Kamal.

“Bangsar. Area Lucky Garden sana. Gua bawak lu tempat yang gua selalu dinner.” Kamal mengangguk saja, setuju.

Bersambung…

Aku

Posted in cerita dalam pembikinan, deraf on November 16, 2007 by fairul nizam

Semuanya bermula selepas aku dikecewakan lagi buat kali ke infiniti dalam usaha mencari teman wanita. Awek. Girlfriend. Marka dan sewaktu dengannya. Alasan gadis yang bernama Mastura ini ialah, “You terlalu baiklah untuk I.”

Waktu itu, aku berada di gerai cendol tepi lebuh raya MRR2 kawasan Taman Melawati. Kami, aku dan Mastura, duduk di salah satu meja yang disediakan oleh entepreneur cendol itu untuk para pelanggannya. Hari itu, mengikut perkiraan aku, adalah hari paling tepat untuk aku ajukan soalan ini, “So kita macam mana, kawan ke special?” kerana hari itu juga genap 6 bulan kami keluar secara serius.

Itupun bukannya saja-saja aku tanya. Aku selidik dulu sama dengan teman-teman yang terlebih dulu makan garam dalam bidang mencari cinta ini.

“6 bulan cepat sangat ke nak tanya dude?” Aku tanya Syful yang aku kenal dekat 12 tahun, sejak zaman hostel lagi.

“Ish, apa pulak cepat. Sedang eloklah tu,” dia kata.

Betul jugak, aku fikir. Kalau dah suka sama suka, masa bukanlah ukurannya. Jadi, aku bulatkan tekad untuk bertanya.

Jadi, aku pilih 28 Ogos. Kami berdua pergi ke majlis persandingan seorang teman persekolahan di Ampang. Aku ambik dia di rumah yang terletak di Klang Gate dengan Kancil 850cc berwarna Lilac. Mastura, atau Mas pakai baju kurung biru hari itu. Mak ai, cantik gila. Tak berkedip mata aku masa nampak dia turun tangga nak ke kereta aku. Sumpah masa tu aku rasa macam nak ajak dia kahwin sama aku.

“Jom kahwin?” aku kata. “Jom,” dia balas. Yay!

“Hah apa lagi? Jalan la.” Suaranya yang garang mematikan mimpi siang aku. Aku pun terus masuk gear Drive dan jalan. Dalam perjalanan tu, aku cuba serius sikit. Nak ambik mood. Agaknya aku dah terlebih serius sampai dia pun perasan dan tanya, “You ok ke? Diam je”. Aku cakap aku okey, takde apa-apa sambil penglihatan tertumpu pada jalan raya. Masa tu, dalam otak berselirat fikir strategi macam mana nak luahkan soalan tu nanti.

Dalam pada masa tu, aku kurangkan sikit tona serius dan cuba berlagak macam biasa. Macam takde apa-apa yang berlaku. Sampai kenduri tu, terus jumpa mak bapak pengantin, salam, bagi hadiah, makan, ambil gambar dengan pasangan raja sehari dan balik.

Dalam perjalanan balik dari Ampang ke Klang Gate, aku ajak dia pergi minum dulu. Dia setuju dan cadangkan pergi gerai cendol yang katanya sedap. Aku bersetuju dan ketika itulah aku luahkan pertanyaan yang sudah lama tersimpan dalam dada. Masa itu, Mastura duduk setentang dengan aku. Dia pegang tangan aku yang menggigil. Lidah aku kelu dan bibir menggeletar. Mata aku terasa berair tapi aku tahan biar jangan tumpah. Lelaki menangis, tak rocklah.

Sambil tenung mata dia dalam-dalam, sebab kata orang mata tak boleh menipu, aku tanya pada dia, “So kita ni macam mana, kawan ke special?” Dia tampak terkedu dengar soalan aku. Dia tarik nafas dalam-dalam, pandang muka aku dan jelaskan pada aku kenapa dia tak boleh terima aku lebih daripada kawan. Macam mana hati dia waktu itu sudah dingin dan keras seperti sebongkah ais yang terletak di Artik dan tak mungkin cair dalam masa terdekat. Yang luka perhubungan lalu masih belum sembuh sepenuhnya. Yang dia takut. Takut untuk bercinta dan juga takut dengan aku. Kenapa, aku tanya.

“You terlalu baiklah untuk I,” terpacul frasa tu dari mulut Mas.

Whatta —? Masa tu, masa bergerak dalam gerak perlahan. Aku nampak dengan jelas butir-butir ais jatuh berderaian, satu-satu dari mesin pengisar air batu yang dikendali oleh mamak jual cendol. Perkataan yang keluar dari mulut Mas dapat aku lihat pergerakan partikelnya. Abjad-abjad itu menelusup antara zarah-zarah udara, menghentam satu sama lain. Ketawa pelanggan lain bergema seperti dalam gua. Segala-galanya perlahan, hampir berhenti.

Dan semua ini berlaku dalam masa 30 saat. Waktu ini, kepala aku menangkap. Rasa berpinar sebentar.