Cerita Pendek Dalam Pembikinan

Aku tak ingat bila kali pertama aku lihat perempuan berbogel.

Sudah puas aku memerah otak, menggeledah segenap inci, ruang dan penjuru otak dalam tempurung kepala, tetapi tak berjaya. Ingatan itu kosong dan gelap.

Aku tak berjaya mengingat bila kali wahid – waktu revelation – aku menyaksikan seorang perempuan tanpa seurat benang pun menutupi tubuhnya.

Begitupun, aku cukup ingat waktu aku masuk ke dalam bilik abah dan membuka kotak berwarna merah jambu yang terletak di tingkat paling bawah sebuah gubuk kayu empat tingkat. Kenapa aku buka kotak itu, aku tak ingat. Mungkin out of curiosity. Yang pasti, sebaik saja aku buka kotak itu, seperti watak Vincent Vega membuka briefcase dalam filem Pulp Fiction, sejumlah cahaya membanjiri muka aku.

Terpampang sebuah majalah dengan gambar wanita tidak berbaju dalam kotak merah jambu itu. Aku tak ingat tajuknya – mungkin Penthouse atau Playboy.

Aku selak majalah itu. Sehelai demi sehelai. Ada banyak wanita tak berpakaian di dalamnya. Dalam pelbagai posisi.

Ada satu gambar yang benar-benar terpahat dalam memori aku; seorang wanita berbaring, bogel, dan bulu ari-arinya lebat kehitaman.

Waktu itu, aku terasa lain macam sikit. Mungkin syahwat. Aku tak ingat juga sama ada zakar aku mengeras atau tidak. Mungkin tidak kerana aku 5 tahun waktu itu.

Selepas daripada pengalaman pertama itu, kerap juga aku melawat ke bilik abah, membuka kotak merah jambu dan menyelak helaian majalah itu, sehelai demi sehelai. Aku rasa seronok melihat manusia yang amat berbeza dengan aku. Ia tidak berzakar dan mempunyai dada yang berbukit. Aktiviti ini aku buat sehinggalah pada satu hari, aku ditangkap oleh emak sewaktu sedang asyik menyelak majalah itu.

“Buat apa tu?!!”

Oleh sebab aku berumur 5 tahun, perbuatan aku terlepas begitu saja.

Aku rasa itulah kali pertama aku berhadapan dengan wanita berbogel, atau, emm, mungkin jugak waktu aku mandi bersama dengan seorang kakak saudara pak cik aku, yang menyuruh aku menutup mata lalu aku tutup tapi ada mencuri-curi tengok dan nampak dia terbogel depan aku. Dan lepas itu, aku mempunyai kegilaan terhadap buah dada dan juga wanita.

*

Aku kira waktu 80-an adalah kali pertama aku menonton filem porno. Atau waktu itu ia dipanggil blue film.

Ada satu filem tu, bukan filem porno tapi mungkin filem thriller, aku ingat benar penamatnya. Penamatnya adalah pendedahan identiti seorang wanita yang rupa-rupanya lelaki. Rambut dia kerinting afro dan aku ingat visual terakhirnya itu, dia berdiri tanpa seluar dan aku nampak zakarnya tergantung. Masa aku tengok tu, abah ada sekali.

Dia suruh aku tutup mata. Tapi macam biasalah, tutup mata dengan jari tak rapat supaya aku dapat curi-curi tengok.

Aku cerita ni pasal nak cakap yang waktu tu, abah aku memang sporting.

Dan aku selalu jugak nampak abah dan pak cik-pak cik saudara aku duduk berkumpul dalam satu rumah, bawak pita video dan layan tengok blue film sama-sama. Aku dapat la curi-curi tengok, tapi itu pun tak faham apa yang sedang dibikin oleh para pelakon tu.

Disebabkan oleh itulah, ada sekali tu aku main masak-masak dengan sedara aku dan lepas tu kita orang buat keputusan nak main kahwin-kahwin. Kita orang main kahwin-kahwin tu bawah gerai kayu yang ada pintu. Kita orang masuk bawah gerai tu, tutup pintu dan mula peluk-peluk.

Aku cuma ingat kita orang peluk-peluk je. Lebih daripada tu, aku tak berapa pasti.

Lepas tu, kita orang kena kantoi dengan kakak saudara aku tu. Dia pergi lapor kat mak aku yang aku main kahwin-kahwin sama adik dia, yang aku peluk adik dia.

Mak aku punyalah angin, lepas tu yang aku ingat aku meraung macam nak mati sebab kena sebat dengan mak aku.

Lepas tu, terus aku tak main kahwin-kahwin dah.

Satu Respons to “Cerita Pendek Dalam Pembikinan”

  1. bestlah anda encik.
    kecik2 dah merasa peluk2.
    aku dah besar panjang ni pun belum berpeluang lagi.
    hahahaha

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: