Berabuk

Aku mengemaskini kesekian kalinya blog Cirita yang sudah berabuk ini. Kalau diumpamakan ia sebagai rumah, habuknya sudah berkati dan sarang labah-labah berserakan di sana sini.

Aku sedang membaca The Malayan Trilogy tulisan Burgess dan buku itu banyak mengundang tawa ketika membacanya. Banyak yang dicoretkan oleh Burgess masih relevan dengan situasi masa sekarang tetapi aku masih belum habis membaca, masih lagi terkial-kial dengan bab Time of a Tiger untuk memberikan 2 sen aku berkenaan buku ini.

Oh, aku petik satu dialog ketika Victor Crabbe sedang berdiskusi dengan muridnya tentang Revolusi Industri tentang bagaimana mesin sebenarnya membantu kita untuk mendapatkan lebih masa santai. Ini membawa kepada satu persoalan, yang diajukan oleh seorang murid Melayu, kerana di kampung tidak ada mesin. Persoalannya berbunyi begini:

“But, sir, in the kampongs they have no machines but they have a lot of leisure. They sit in the sun and do no work and they are happy. I do not see how machines can give leisure.

Haha.

Tapi sekarang kita yang dikawal oleh mesin. Tertinggal telefon bimbit saja membuatkan kita pening kepala. Ataupun kalau tak dapat login internet. Atau siaran Astro tergendala disebabkan hujan. Haih.

Juga aku menghabiskan After Dark tulisan Murakami. Entah kenapa kali ini Murakami kurang mengugah jiwa aku. Aku tak berapa rasa dengan ceritanya; malah situasi surealis yang dialami oleh Eri Asai tidak mengajak aku untuk sama-sama terjun berfantasi. Malah tidak ada satu watak yang betul-betul menggengam nurani ini tetapi aku masih tetap menghabiskannya. Ah, tapi masih banyak lagi buku Murakami yang aku masih belum baca. Takpe, nanti nanti.

Ah, harapnya kiriman ini adalah pemecah kepada kiriman tulisan yang seterusnya. Aku suka idea Warren Ellis yang menulis apa yang terlintas di fikirannya – kolum itu dinamakan Collecting Stray Thoughts dalam laman webnya – dan cuba untuk berbuat sebegitu tetapi kebanyakan masanya fikiran aku kosong ataupun apa yang aku fikir agak kinky atau tidak relevan untuk aku tuliskan but yeah, for today aku sedang merangka sebuah cerita komik yang berkaitan dengan dunia kayangan dan jin dan peri dan mambang. Which is interesting. Dan aku tahu makna perkataan indera, selain daripada dewa di kayangan iaitu memberi bentuk or something like that.

Nota untuk diri: Perkataan yang harus aku ingati – impoverished, hoodwink, neophyte, dread.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: