Lari

Sekarang dalam jam 6 lebih pasti aku dah terjaga. Orang-orang tua cakap, bangun pagi awet muda. Kalau terus mandi, lemak kau boleh terbakar. Tapi aku bangun bukan atas sebab-sebab tu. Aku kalau dah terjaga, aku tak boleh nak tidur balik. Jadi aku bangun, turun bawah dan makan spirulina yang kakak aku bawa dari Jepun.

Lepas dah jalankan tanggungjawab sebagai manusia, aku pun sarungkan seluar pendek tiga suku Mueller warna biru dan stokin dan kasut jogging. Aku mahu berlari. Keluarkan peluh. Lagipun, lemak-lemak terkumpul kat bahagian perut aku ni dah makin banyak. Dah menggelebeh. Aku tengok pun naik ngeri.

Memanglah orang kata kau patut bersyukur dengan apa yang kau dah ada. Memang aku dah okay dengan badan aku yang tak boleh dah nak turun tapi dengan perut ni, aku bila masukkan baju tak nampak kacak. Nampak selekeh. Seluar atau sampin yang aku pakai bawah sikit dari pusat mesti akan turun juga lepak bawah lengkong perut aku. Jadi mahu tak mahu kena jaga sikit pertumbuhan perut aku ni. Kalau perut aku ni selari dengan kencangnya pertumbuhan ekonomi, mungkin aku dah kaya sekarang.

Masa aku keluar rumah, jam sudah menunjukkan pukul 7.10 minit pagi. Sekarang ni pukul 7 pun belum tentu cerah. Langit masih ada palitan kirmizi. Kelam dan berbalam. Matahari pun tak naik. Aku risau kalau hujan je. Payah nanti nak terkejar-kejar balik. Ataupun kemunculan kelibat anjing.

Hari ni masa aku sampai kat taman perumahan tu, ia masih lagi kosong. Takde lagi mak cik makcik tua yang sudah mula berjalan. Aku pun masuh ke dalam trek larian. Trek ni dia berpusing dalam bulatan jadi selalunya dalam 5 pusingan je aku dah bosan. Takde nafsu nak lari lagi. Sepatutnya aku kena lari setengah jam untuk membakar 300 kalori tapi ni bukanlah treadmill. Kalau berlari atas treadmill, kadar pembakaran kalori kau akan ditunjukkan pada paparan digital yang ada di papan kendalian treadmill tu.

Aku mulakan larian. Masa jogging bagi aku adalah masa untuk berlari sambil membiarkan fikiran menerawang jauh. Pagi ni aku banyak jugak fikir merepek. Contohnya konsep ketuhanan. Konsep mengidolakan sesuatu. Rasanya sekarang ni selain Tuhan, banyak juga lagi benda yang dah diangkat menjadi Tuhan. Yang dah dipuja. Jadi soal sembah atau tak sudah tiada. Kalau kau tak sembah Tuhan, pasti ada benda lain yang kau sembah, secara harfiahnya. Yang kau percaya dan kau yakin dengan benda tu walaupun kau taklah mengaku yang kau menyembahnya. Benda ni berputar dalam otak aku masa aku berlari. Ia tak konkrit. Ia cuma ada tika itu untuk aku fikirkan. Jadi aku pun layan. Lepas aku terfikir benda ni, dalam turun naik nafas aku yang semput, aku tengok awan. Aku tengok ia macam tempekan warna-warna pastel putih dan kelabu yang ditenyeh pada kanvas berwarna biru. Aku renung dan terfikir bait-bait sajak yang boleh lahir. Ah, rasanya aku pernah tulis pasal awan dan langit. Lepas tu aku fikir pasal trek larian tu macam mana ia mewakili kehidupan kita. Macam mana matlamat 5 pusingan aku pagi tu sebenarnya adalah gambaran kecil apa yang aku perlu capai dalam hidup. Cukup 3 pusingan, aku buat bangkit tubi. Sambung lagi berlari dalam 2 pusingan dan lepas tu, aku warm down dan balik.

Sampai rumah, aku makan telur setengah masak sebiji. Lepas tu bedal cekodok cicah kari dengan sambal sotong sampai kenyang. Esok aku kena lari lebih dari 5 pusingan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: