Pandu Cermat Jiwa Selamat

Waktu kau masukkan dan pulas kunci di ignition kereta, kau telah menandatangani satu perjanjian virtual yang memungkinkan kau akan 1) berasa marah 2) memaki hamun 3) bersikap racist 4) mati.

Ya, memandu sekarang bukannya menawarkan satu pengalaman yang menyenangkan. Ia boleh menjadi satu mimpi ngeri terutamanya di kota seperti Kuala Lumpur ni. Malah, ia boleh umpamakan memandu seperti masuk ke dalam medan perang. Nyawa kau terletak di hujung rambut, sama seperti ketika para ibu bertarung nyawa mahu melahirkan seorang anak. Kau kena sentiasa berwaspada dan bersedia dengan segala kemungkinan yang akan berlaku kerana bahaya berada di mana-mana. Kiri, kanan, atas dan bawah.

Medan perang dah tersedia. Kau bersama kelengkapan perang kau, iaitu kereta sebagai tunggangan, cermin sisi kiri dan kanan dan cermin depan sebagai panduan.  Senjata kau adalah akal fikiran dan kewarasan. kecekapan memaneuvre kereta adalah satu bonus tambahan. Kelima-lima deria kau harus digunakan sebaiknya bila perlu.

Di kiri dan kanan, kau akan dikelilingi musuh. Dan musuh-musuh ini juga datang dengan tunggangan masing-masing. Dan kau harus mengenalpasti jenis-jenis yang kau akan biasa temui.

Kau akan temui mereka yang merasakan diri mereka pelumba F1. Tunggangan mereka berjulat antara kereta buatan Nasional sama ada sedan atau economical dan kereta-kereta Jepun yang sudah diubah suai. Mereka yang memandu kereta mewah juga ada yang tergolong dalam kumpulan ini.

Ada juga mereka yang akan membawa tunggangan mereka pada takat 60km/j dan ke bawah dan duduk di lorong tengah atau lorong memandu laju.

Mereka yang menunggang lori dan pacuan 4 roda yang memandang rendah akan keupayaan tunggangan lain terutama yang kecil dan comel.

Mereka yang tak reti nak give and take, yang tak mau bagi orang lain jalan. Asyik dia orang kena jalan dulu.

Si pembuli jalan raya.

Penunggang motosikal yang tak reti nak menjaga keselamatan diri dan mengharapkan pemandu-pemandu lain yang jaga keselamatan diorang.

Mat Rempit.

Dan bermacam-macam lagi senarai musuh yang mungkin korang pernah temui. Apa yang aku tulis ni adalah di antara senarai-senarai yang aku sendiri aku pernah jumpa. Kedatangan diorang ni memang tak terjangka walaupun kau rasa kau dah memandu sehabis baik kau dah dengan mematuhi etika-etika dan kod-kod ketika berada di jalan raya. Tatkala mereka datang menyerang, takde apa yang boleh kau lakukan kecuali mencarut, memaki hamun dalam tingkap tertutup dan yang paling kuat membunyikan hon untuk memberitahu dia yang cara pemanduannya memang macam celaka!

Tak cukup dengan serangan dari kiri dan kanan daripada pemandu yang tahap akalnya boleh kau samakan dengan mangkuk hayun, kau juga harus berhati-hati dengan apa yang melata di bawah. Bukan, ia bukanlah tumbuhan tetapi lubang-lubang yang kerap tampil secara mengejut macam biskut kejap-ada-kejap-takde, kadang-kadang ia macam beranak-pinak dari satu lubang ke satu lubang yang lain.

Julat lubang juga amat besar. Ada yang kecik, separa besar dan besar nak mampus! Dan lubang-lubang nilah yang bakal menjahanamkan tayar korang. Kalau tak pancit, ia selalunya meranapkan balancing dan alignment yang korang terpaksa buat tiapkali menghantar kereta ke pusat servis. Lubang-lubang ni walaupun diberikan treatment, selalunya dalam bentuk tampal tangkap muat yang mana tampalannya akan berbukit, pasti akan berlubang semula dalam masa yang singkat.

Tak cukup bahaya lagi, serangan dari atas pun boleh berlaku walaupun kekerapannya tidaklah selalu. Perbandingannya umpama satu dalam sejuta. Ia boleh berlaku jika melalui kawasan construction di mana kau tak tahu apa yang akan dicampakkan daripada atas sana ke bawah. Aku bercakap berdasarkan pengalaman. Pada satu petang yang indah permai ketika dalam perjalanan bertemu rakan bagi satu mesyuarat, aku melalui satu flyover yang tak siap. Tak pasal-pasal tiba-tiba ada air menimpa cermin depan kereta aku.

Oleh sebab nak cepat, jalan yang sedang aku gunakan tu sibuk dan aku sangkakan cuma air biasa saja yang tersimbah dari atas tu, aku berkeputusan untuk biarkan saja. Tak pulak aku sangka apa yang jatuh tu sebenarnya simen cair! Gampang! Bila aku check, simen tu dah pun keras. Nasib baiklah boleh tanggal benda tu. Kalau tak, mampuslah kereta aku copak capik disebabkan oleh serangan daripada atas tu.

Semakin lama aku memandu di Kuala Lumpur, semakin sakit jiwa aku dibuat sebenarnya. Sorang member aku pernah cakap yang pemandu-pemandu di Kuala Lumpur ni…

– Artikel ini masih belum habis ditulis. Sekian terima kasih.

Satu Respons to “Pandu Cermat Jiwa Selamat”

  1. Roy, kerana musuh-musuh yg tersebut itulah, saya kecewa apabila suami menyuruh saya mengambil kunci kereta dan cuba ke kedai beli tepung ketika dia sedang tidur jika mahu cekap memandu ;P

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: