Aku

Semuanya bermula selepas aku dikecewakan lagi buat kali ke infiniti dalam usaha mencari teman wanita. Awek. Girlfriend. Marka dan sewaktu dengannya. Alasan gadis yang bernama Mastura ini ialah, “You terlalu baiklah untuk I.”

Waktu itu, aku berada di gerai cendol tepi lebuh raya MRR2 kawasan Taman Melawati. Kami, aku dan Mastura, duduk di salah satu meja yang disediakan oleh entepreneur cendol itu untuk para pelanggannya. Hari itu, mengikut perkiraan aku, adalah hari paling tepat untuk aku ajukan soalan ini, “So kita macam mana, kawan ke special?” kerana hari itu juga genap 6 bulan kami keluar secara serius.

Itupun bukannya saja-saja aku tanya. Aku selidik dulu sama dengan teman-teman yang terlebih dulu makan garam dalam bidang mencari cinta ini.

“6 bulan cepat sangat ke nak tanya dude?” Aku tanya Syful yang aku kenal dekat 12 tahun, sejak zaman hostel lagi.

“Ish, apa pulak cepat. Sedang eloklah tu,” dia kata.

Betul jugak, aku fikir. Kalau dah suka sama suka, masa bukanlah ukurannya. Jadi, aku bulatkan tekad untuk bertanya.

Jadi, aku pilih 28 Ogos. Kami berdua pergi ke majlis persandingan seorang teman persekolahan di Ampang. Aku ambik dia di rumah yang terletak di Klang Gate dengan Kancil 850cc berwarna Lilac. Mastura, atau Mas pakai baju kurung biru hari itu. Mak ai, cantik gila. Tak berkedip mata aku masa nampak dia turun tangga nak ke kereta aku. Sumpah masa tu aku rasa macam nak ajak dia kahwin sama aku.

“Jom kahwin?” aku kata. “Jom,” dia balas. Yay!

“Hah apa lagi? Jalan la.” Suaranya yang garang mematikan mimpi siang aku. Aku pun terus masuk gear Drive dan jalan. Dalam perjalanan tu, aku cuba serius sikit. Nak ambik mood. Agaknya aku dah terlebih serius sampai dia pun perasan dan tanya, “You ok ke? Diam je”. Aku cakap aku okey, takde apa-apa sambil penglihatan tertumpu pada jalan raya. Masa tu, dalam otak berselirat fikir strategi macam mana nak luahkan soalan tu nanti.

Dalam pada masa tu, aku kurangkan sikit tona serius dan cuba berlagak macam biasa. Macam takde apa-apa yang berlaku. Sampai kenduri tu, terus jumpa mak bapak pengantin, salam, bagi hadiah, makan, ambil gambar dengan pasangan raja sehari dan balik.

Dalam perjalanan balik dari Ampang ke Klang Gate, aku ajak dia pergi minum dulu. Dia setuju dan cadangkan pergi gerai cendol yang katanya sedap. Aku bersetuju dan ketika itulah aku luahkan pertanyaan yang sudah lama tersimpan dalam dada. Masa itu, Mastura duduk setentang dengan aku. Dia pegang tangan aku yang menggigil. Lidah aku kelu dan bibir menggeletar. Mata aku terasa berair tapi aku tahan biar jangan tumpah. Lelaki menangis, tak rocklah.

Sambil tenung mata dia dalam-dalam, sebab kata orang mata tak boleh menipu, aku tanya pada dia, “So kita ni macam mana, kawan ke special?” Dia tampak terkedu dengar soalan aku. Dia tarik nafas dalam-dalam, pandang muka aku dan jelaskan pada aku kenapa dia tak boleh terima aku lebih daripada kawan. Macam mana hati dia waktu itu sudah dingin dan keras seperti sebongkah ais yang terletak di Artik dan tak mungkin cair dalam masa terdekat. Yang luka perhubungan lalu masih belum sembuh sepenuhnya. Yang dia takut. Takut untuk bercinta dan juga takut dengan aku. Kenapa, aku tanya.

“You terlalu baiklah untuk I,” terpacul frasa tu dari mulut Mas.

Whatta —? Masa tu, masa bergerak dalam gerak perlahan. Aku nampak dengan jelas butir-butir ais jatuh berderaian, satu-satu dari mesin pengisar air batu yang dikendali oleh mamak jual cendol. Perkataan yang keluar dari mulut Mas dapat aku lihat pergerakan partikelnya. Abjad-abjad itu menelusup antara zarah-zarah udara, menghentam satu sama lain. Ketawa pelanggan lain bergema seperti dalam gua. Segala-galanya perlahan, hampir berhenti.

Dan semua ini berlaku dalam masa 30 saat. Waktu ini, kepala aku menangkap. Rasa berpinar sebentar.

Satu Respons to “Aku”

  1. Dude,

    Your ability to bare you soul, and to share your vulnarable moments in public domain such as this is absolutely laudable.

    I wish i have you guts. I wish i could write about anything that i want without any regards to anybody except those of mine.

    Keep on writing. It will be a crime if U don’t.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: